Pacarku aku buat exhibitionist

Panggil aku Roy. Usiaku 27 tahun. Sekarang aku punya pacar, namanya Reni. Dia 2 taun lebih muda dari aku. Cantik, putih, body nya benar – benar aduhai, itu karena pantatnya benar – benar menonjol untuk ukuran tubuh yang selangsing dia. Tingginya 158 dan berat badan kira – kira 47 kg. reni bekerja di sebuah bank BUMN di posisi customer service. Sudah 1 tahun dia bekerja di sana. Dan sudah 1 tahun pula aku berpacaran dengannya. Sejak pertama kami pacaran, kami sudah berani melakukan hubungan sex, itu juga karena dia sudah pernah melakukannya dengan mantan – mantannya sebelumnya.

Aku pernah bercerita tentang cewekku yang dinikmati tukang ojek. Dan cerita ini adalah kejadian setelah kejadian tersebut. Karena waktu itu aku dan reni masih dalam masa cuti kerja, setiap hari aku selalu bersamanya. Waktu itu aku ajak dia ke kost ku. Kost ku adalah kost campuran, sehingga cewek dan cowok bebas masuk dan keluar di kost ini. Aku sering mengajak reni menginap, tapi baru kali ini dia mau aku ajak menginap. Nah kesempatan itu aku gunakan sebaik – baiknya untuk melaksanakan fantasi nakalku.

Pukul 8 malam, aku dan reni menonton acara televisi di kamar kost ku. Tiba – tiba rasa horny menderaku. Singkat cerita aku ajak dia berhubungan intim lagi, padahal tadi siang kami sudah melakukannya. Setelah “bermain” bersama, aku ajak dia hangout bareng temen – temen kost ku cowok. Malam itu aku suruh reni memakai rok pendek dan kaos ketat. Karena memang aku suka cewek yang terlihat seksi, dan dia tau itu. Aku selalu merasa bangga kalau jalan bareng cewek yang bisa membuat mata laki – laki di sekitarku melotot.

“Roy, jadi keluar ngga kita?” Tanya temanku Lukman dari luar pintu kamar kost ku.

“jadi.tunggu bentar…”

“say, cepetan pake bajunya,pake yang tadi aku pilihin aja ya.” Kataku pada reni

“siap bos!”

Lalu tak berapa lama kami keluar dari kamar, lalu menuju parkiran mobilku. Aku, pacarku dan 3 teman kost ku, Lukman, Bimo dan andi. Kita menuju ke café deket kantor reni di pusat kota. Di café kita bercengkerama bareng, kemudian reni pamit keluar karena ada telpon dari orang tuanya.

“roy, tumben cewek loe mpe malem masih di kamar loe. Uda loe apain aja?hahahaha….”gurau Andi kepadaku.

“wah udah berbagai gaya ,Sob!hahaha…..” timpalku

“tambah cakep aja ya cewek loe sejak kerja di bank XXXXX”

“knp? Loe jealous?” tanyaku ke Andi

“ngga, ngapain jealous, aku Cuma ngga habis piker, kok dia mau ya sama loe???”

“ ah sialan loe!” kataku sambil ketawa.

“ngomong – ngomong loe masih punya utang sama kita – kita lho….” Tiba – tiba Bimo memotong

“Utang apaan?” tanyaku

“ah pura – pura lupa. Dulu kan kita janji, siapa aja yang bawa cewek ke kost, harus sedikit berbagi. Ngga harus mpe ML, yah minimal toket lah… dulu kita kan udah, nah tinggal loe nih.kapan loe siap?” kata Bimo

“ah setan loe,dulu kan kalian kan bawa cewek bayaran ke kost,ya jelas aja doi mau kasih liat toketnya. Nah ini gw bener – bener jadian ama reni,bukan hasil gw cari di rumah mami (prostitusi maksudku)”

“namanya janji tetap janji. Salahmu sendiri bawa cewek sendiri ke kost. Gimana?takut ya??” ledek Andi. Memang kalau soal cewek bohai Andi selalu nomor satu jelalatannya.

“okelah gw berani. Tapi ngga harus dia sadar kan?”

“ngga sadar juga ngga apa – apa.” Kata Lukman

“emang mau loe mabokin dulu gitu maksudnya Roy” Tanya Bimo

“yah liat ntar deh….liat sikonnya. Kalo ngga ada kesempatan bagus, ya mungkin pas dia tidur di kamar gw, kalian boleh masuk liat toket dia. Deal?”

“deal!!!” teriak mereka bertiga bersamaan. Sampai orang – orang ngeliatin kita. Tapi kita sih cuek aja. Tak lama kemudian reni kembali.

“kenapa mamamu?” aku bertanya

“tadinya sih nyuruh aku pulang,tapi aku bilang aja mau menginap 1 malam lagi di kost kamu” jawab reni

“boleh kan?”

“boleh, sayang….tenang aja” aku senang mendengarnya. Hampir saja ideku tadi gagal total.

Setelah dari café, kami bermain billiard di dekat sana juga. Aku dan Bimo memang jago main yang satu ini, tapi tidak dengan Andi dan Lukman. Mereka Cuma duduk dan minum bir saja sambil merokok. Sesekali aku liat mereka mengamati paha dan payudara reni. Aku hanya snyam senyum saja. Dada reni ngga terlalu besar, tapi pahanya emang aku akui bnr2 mulus.

“say, kamu ngga minum?” tanyaku

“ngga ah….rokok aja sama pesenin coke dong sayang…”

“ok.” Lalu aku memanggil score boy nya untuk memesan coke

Lalu aku duduk di sebelah reni. Lukman dan Andi mencoba bermain billiard tapi ngga kena – kena. Aku senyam – senyum melihatnya.

“say, kamu pake Bra n celana dalam ngga?” bisikku ke telinga reni

“ih…apaan sih? Ya iyalah….kenapa? kamu horny ya?ah dasar kamu…hihihihihi….” Jawabnya manja sambil mencubit pipiku

“iya nih….say, kamu masuk ke kamar mandi sono,terus Bra n CD kamu dicopot aja. Pasti seksi banget tuh….”

“ya malu dong, sayangku….kan kita sama temen – temen kamu di sini. Tar kalo ada yang horny juga gimana?”

“ah ngga bakal ada yang berani….paling – paling Cuma ngaceng aja.hihihi…ya say…plis….”

“OK. Tapi janji ya, besok kita jalan – jalan hanya berdua, tanpa mereka. Aku Cuma pengen berdua ama kamu sayang….”

“oh…siap say….”

Lalu reni berdiri dan masuk ke kamar mandi. Beberapa menit kemudian dia kembali sambil menggenggam sesuatu yang aku yakin pasti CD dan Bra nya.

“nih say,masukin dimana?aku ngga bawa tas. Tas ku di mobil” katanya padaku

“yaudah mana aku pegang aja”

“nih….”

Lalu aku berdiri dan memasukkan underwear reni ke tempat sampah. “eh kamu ni gimana sih say? Kok dimasukin situ? Tar aku pake apaan??” Tanya reni agak bernada jengkel

“gampang, besok aku beli 2 lusin.hehehe….”

“ah kamu ini….kalau ada yang pelet aku gimana coba?kan CD cewek bisa dijadiin sarana ilmu hitam gitu?”

“ngga mungkin….kan ngga tau wajahmu juga. Udah deh…nurut aja ya…”

“serah kamu deh…” katanya sambil menyilangkan kaki dan menyalakan rokoknya

Aku mengamati terus pakaian reni. Hmmmm….dadanya ngga terlalu keliatan sih,karena emang ngga terlalu gedhe. Tapi kalo jalan tetap aja bergerak gerak. Dia selalu menyilangkan dada tiap kali kita jalan karena malu dengan teman – temanku. Sampai akhirnya Andi penasaran, kenapa reni selalu menyilangkan dada.

“loe kenapa ren?kedinginan? main billiard sini lho aku ajarin.hehehe…”

“hayah….kamu ma aku aja masih pinter aku kok mainnya.” Jawab reni Aku dan bimo ketawa terbahak – bahak.

“kalo gitu hayuk main ma aku.” Andi ngga mau malu kayaknya
ok.

“SIapa takut” reni menerima tantangannya

Lalu dia berdiri sambil tetap menyilangkan dada. Sewaktu reni mau ambil break, barulah andi tau kalau reni menutupi payudaranya yang keliatan jelas tanpa memakai Bra. Cahaya lampu meja billiard yang terang semakin mempertajam payudara reni yang hanya tertutup kaos pink nya. Lalu andi berjalan mendekatiku, dan bilang padaku kalau reni kayaknya ngga make bra. Dan aku mengiyakan. Seketika itu juga andi semakin bernafsu bermain billiard denga pacarku itu. Aku tidak marah dan cemburu, justru ada sesuatu yang menantangku di situ.

Lalu aku berjalan mendekati meja billiard. “biar seru, taruhan aja. Kalian main 3 kali, yang kalah harus bersedia melakukan apa saja yang diinginkan pemenang.

“setuju!!!” andi langsung menjawab senang

“aku ngga mau ah…tar dia minta macem – macem lagi….”

“lho, katanya kamu lebih jago dari aku tadi….huuuuu loser….” Ejek andi

“okelah kalo gitu, liat aja ntar kalo gw yang menang, loe harus buka baju loe dan berdiri di bawah AC itu.” Tandas reni

“setuju…asal kalu aku yang menang, kamu juga harus nglakuin hal yang sama” tantang andi

“berani….” Kata reni. Aku agak kaget waktu reni mengiyakan itu, tapi aku sih fine – fine aja. “yaudah dimulai aja” kataku pada mereka.
Game pertama dimenangkan oleh reni, game kedua dan ketiga dimenangkan oleh andi

“buka…buka…buka….” Bimo, lukman dan andi berseru. Aku diam aja. Reni menatapku sebentar dan aku menganggukkan tanda menyetujuinya. Kemudian pacarku itu membuka kaosnya sehingga semua orang yang ada di situ melihat dan bersiul menggoda reni. Selama 10 menit reni berdiri di bawah AC sambil menutupi dadanya dengan tangan. Tak lama kemudian security dating dan meminta pacarku untuk memakai baju. Lalu kami berlima pulang dengan ketawa – tawa.

“suka deh kalian liat aku digodain orang banyak….” Rajuk reni

“cowok kamu aja mengiyakan, jadi kita ngga salah dong…hahaha…tapi aku akui kamu berani banget ren. Lagi dong…hahaha” tandas andi

“dasar cowok….maunya…..kamu juga ngga ngebelaku sama sekali sih say?”

“kan kamu kalah, dan kamu sendiri yang nrima tantangan andi,aku ngga bisa berbuat apa – apa dong.” Kataku sambil tetap menyetir mobilku dan sesekali tersenyum kea rah pacarku yang berada di sampingku. Tiba – tiba bimo nyletuk,”eh ren, kok kamu tadi kayaknya ngga pake Beha sih?”

“iya.emang napa?”

“wow….berani banget. Aku ngga percaya,pasti sekarang dah kamu pake.”

“gimana mau pake,tadi beha ku dimasukin ke tong sampah ama ni orang.” Kata reni sambil menunjukku.

“hahaha…..kan biar adem.”jawabku sambil mencolek payudara reni. “kalo gini sih masih panas,adem tuh gini” tiba – tiba reni membuka kaosnya dan melemparnya ke jok belakang.

“wah dapet susu segar lagi nih kita sob.hahaha….” lukman nyletuk. Aku hanya geleng – geleng ternyata pacarku gila juga. Duduk di jok depan tapi tanpa pakaian,bisa jadi tontonan gratis dong….

“kok bwhnya ngga sekalian ren?hihihii” canda andi. Aku tau maksud andi Cuma bercanda. Tapi reni menanggapinya dengan serius. Lalu dia membuka roknya dan melemparnya lagi ke belakang

“hwaaaaaaaaa……dapat tempe segar juga nih….” Teriak andi

Dengan tenang reni duduk bersila TANPA TERTUTUP SEHELAI BENANG PUN!!!!

“kamu apa – apaan sih say?pake lagi tuh bajumu. Ngga malu apa?” tanyaku

“ah biarin….kamu juga tadi yang memulai kan.nyuruh aku lepas bra n CD ku”

“masalahnya kamu tuh duduk di depan,bisa jadi tontonan gratis orang – orang dong…”

“yaudah aku duduk belakang aja” kata reni

Lalu berdiri melewati jok menuju belakang bersama 3 temanku berdesak desakan karena mobilku mobil sedan. Aku geleng – geleng. Tapi agak horni juga sih liat pacarku yang cantik diantara orang lain selain aku.

“pantat kamu gedhe bgt ren. Ngomong – ngomong ini namanya apa?” anda coba mecolek putting pacarku itu. “Ini namanya pentil.haahahahaha” aku ketawa saja mendengar reni malah menjawab andi. Aku liat dari spion tengah kayaknya tangan mereka sudah mulai menggerayangi reni. “eh…pacarnya ada di sini lho…jangan sembarangan” kataku

“aku aja pasrah kok kamu yang sewot?” kata reni menyela

“Tak berapa lama kemudian sampailah kami di kost ku. Aku lihat di luar ada anak – anak muda kampong sedang bermain gitar dan kartu.

“mana bajuku?” Tanya reni setelah aku memarkirkan mobil. Lalu lukman dan bimo mengambil kaos dan rok reni dan keluar mobil lebih dulu.

“kalo berani ambil sini.hehehe….” mereka menantang reni lagi

Aku piker reni ngga mungkin berani karena akan banyak yang bisa liat dia telanjang bulat di dalam mobil. Ternyata dugaanku salah,dia dengan memegangi payudara dg tangan kirinya dan tangan kanannya menutupi mekinya dia keluar dari mobil dan berlari meminta kaos dan roknya. Seketika itu juga pemuda kampong pada bengong melihat semua itu. Aku juga sedikit kaget reni berani keluar tanpa pakaian begitu.terlihat banget pantatnya yg besar dan kenyal. Karena lukman dan andi lebih tinggi dari reni, mereka mengangkat pakaian pacarku itu tinggi – tinggi. Karena capek ngga diberkan, reni langsng masuk kamarku tanpa menutupi tubuhnya dengan tangannya lagi. Didalam kost pun banyak yg melihat dia bugil. Hamper semua penghuni kost melihatnya dan ada beberapa pemuda yg memfoto reni dengan HPnya.

“Aku juga masuk kamarku,”kamu marah ma aku?”

“ngga kok.justru aku pengen buat kamu cemburu, tapi nyatanya malah kamu ngga membelaku sama sekali. Yaudah,biar diliat orang terserah,aku dah ngga peduli.”

“itu namanya marah non….maafin aku ya.” Bujukku

Lalu aku mencium bibirnya dan dia membalasnya. Lalu untuk ketiga kalinya aku ML di hari yang sama dengan reni.

Tentang omgermo

apalagi klo bukan germo. jadi germo itu asik looo hahahahaha....
Pos ini dipublikasikan di Eksibisi. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s