Beres-beres rumah bareng tukang kebun

Sabtu kemaren aku kosong g ada kerjaan… setelah dapet kabar dari jakarta kalo barang kiriman buat butikku g jadi dikirim sore itu aku putuskan buat beres-beres rumah aja. Mungkin orang liat aku ini orangnya g bisa diem dan selalu aktif, aku g betah banyak diem. Makanya daripada nganggur aku mending beres-beres rumah. Sebenernya aku kayak anak hiperaktif gini soalnya kalo aku banyak diem aku jadi gampang horny.

Jadi bawaanya pengen mastrub or ngent*t terus. Sementara aku g mau sembarangan ngent*t sama orang. Aku lebih suka sama tongkol2 abg yang g banyak maunya dan bersih karna perjaka 

Dari pagi aku tunggu pak surip, dia penjual buah keliling umurnya sekitar 50 an mungkin tapi badannya lumayan berisi. Pak surip ini sering menjadi tukang kebun panggilan di kompleks tempatku tinggal. Karena kebabanyakan keluarga kecil yang sibuk. Kadang-kadang g sempet bersihin taman, kayak aku.

Pagi itu sekalian aku latihan di teras samping rumah yang mehadap ke jalan. diatas treadmill ku, dengan berkostum layaknya orang mau fitnes dengan legging diatas lutut dan tanktop ketat yang jadinya lebih mirip sport bra. Maksudnya pake ini sih g ada niatan eksib pagi-pagi. Ya emang gini kalo mau olahraga, masa pake kebaya ???

Jam setengah 9 pak surip lewat. “Pak surip tunggu pak… ! berhenti dulu “, teriakku sambil turun dari treadmill. Dengan setengah berlari aku menuju pagar membukakan pintu. “Ada apa neng nana?”, Jawab pak surip kaget. Kulirik matanya tak jauh2 dari tetekku yang mulai tembus pandang karena tanktopku yang mulai basah karna keringat. Walaupun dah biasa diliatin cowok, tapi cukup bangga juga malah aku mulai horny jadi putingku tambah tercetak jelas di tanktop yang merupakan satu-satunya pembungkus tetek 36c ku.

“Anu pak… nanti agak siangan bisa bantu rapiin taman ? mumpung saya niat beres2 rumah nie pak”, tanyaku pada pak surip. “Oh ya neng …. beres pokoknya… buat neng yang cantik semok ini pokoknya beres…”, jawabnya genit. Memang aku terkenal mudah bergaul dan g gampang tersinggung meskipun bercanda dengan orang lower class kayak pak surip ini. Ini juga yang menjadikan tiap bisnisku pasti lancar.

Siangnya pak surip datang ke rumahku. Entah karna dah seminggu sibuk dan g pernah mastrub dan ngent*t siang itu aku bener2 tersiksa sama nafsuku sendiri. Rasanya pengen banget telanjang trus minta dient*tin. Tapi masak sama pak surip ?? ya ga lah yau…. Akhirnya kuputuskan buat pemanasan dengan menggoda pak surip dengan eksib, itung2 biar nafsuku naik kan nanti tinggal masuk kamar sambil mastrub.

Akupun masuk kamar, aku melepas bra dan cd putih yang kupakai dan menggantinya dengan half cup bra dan g-string warna item. Aku kembali memakai daster tipisku. Kulihat pak surip masih asik memotong rumput di halaman samping rumahku. Kuputuskan masuk ke dalam dan membawa kopi dan snack yang dah aku siapin. Sebelum keluar aku rapikan braku dan memastikan tetekku menantang. Akupun keluar dan memanggil pak surip untuk istirahat. Ketika pak surip sudah mendekat akupun sengaja membungkukan badan meletakkan kopi dan snack di lantai teras.

It’s Show Time….

Kulirik mata pak surip melotot melihat tetek montok, putih menantang menggantung di depanya. Dia hampir jatuh saat melangkah menuju ke teras. “Rasain lo….”, pikirku dalam hati.

“Diminum pak kopinya…”, kataku sambil senyum semanis mungkin. Setelah pak surip duduk di lantai teras… sengaja aku pengen menggodanya lebih jauh… aku pura-pura merapikan mawar-mawar yang ada di pot ku dengan sengaja membungkukkan badan ke arahnya… atau kadang sesekali jogkok sampe rokku tersingkap menampakkan cd hitamku yang seksi…kulihat pak surip mulai salah tingkah membetulkan ular cobra di celananya itu… he.he.he berhasil……. kataku dalam hati……..

“Pak saya masuk dulu ya… capek pengen tiduran…., nanti pak surip masuk aja kalo dah selesai… amplop buat pak surip ada di meja depan tv”, kataku dengan senyum semanis mungkin…. Ha.ha.ha pak surip berpikir penderitaan akan godaanku berakhir padahal baru mau mulai yang lebih heboh…….

10 menit kemudian kuintip dari korden pak surip sudah beres-beres mau pulang, berarti bentar lagi dia masuk buat ambil amplop bayaranya… he.he.he aku makin menggila. Aku duduk bersandar santai di sofa di dekat meja tempat amplop bayaran itu. Kutarik bagian bawah dasterku sampe menampakkan cd hitamku samar-samar, kuturunkan lengan dasterku sampai tetekku hampir tumpah semua yang kanan. Aku pura-pura tertidur kelelahan dan g sadar akan bajuku yang berantakan.

Tak lama kemudian pak surip masuk. Kuintip dari celah mataku dia sempat kaget. Kaget lah pasti liat paha mulus dan tetek segar tersaji sempurna seperti makanan yang disajikan oleh chef terkenal. Perlahan dia mendekat dan memanggil namaku perlahan untuk memastikan aku tertidur.

Dan reaksi yang g kuduga adalah dia nunduk sampe mukanya hampir menyentuh lantai cuma untuk melihat cd ku lebih jelas. Pengen ketawa rasanya liat orang kampung itu. Untung bisa kutahan tawaku….

Tak berhenti disitu saja dia mulai mengocok tongkolnya yang didalam celana… anehnya dia sama sekali g berani menyentuhku.. mungkin dia takut aku bakal terbangun dan teriak….

Aku pura-pura meregangkan badan dengan tetep posisi tidur dan parahnya kini cd ku tersingkap jelas dan tetek kananku yang cuma tertutup half cup bra yang cuma menyangga tetekku meloncat sempurna. Kuintip pak surip semakin semangat mengocok kemaluanya, dan bahkan kini dah dikeluarkanya tongkolnya. Ingin rasanya ikut menikmati tongkol itu tapi gengsi juga, ah sudahlah biarlah….

Akhirnya pak surip g tahan dan buru-buru ke kamar mandi buat melepaskan hasratnya…. Setelah beberapa saat dia kembali buat mengambil amplop bayaranya. Dan kulirik dari ekor mataku.

Astaga….. kulihat tangan kirinya membawa CD dan BRA kotorku ku yang kutaruh di cucian di kamar mandi. “Yah sudahlah , buat kenang-kenangan dia”, pikirku dalam hati…

Tak lama kudengar pintu pagar ditutup… artinya pak surip dah keluar dari rumahku… Akupun g sabar lagi lalu lari kekamar dan mengambil dildo, menancapkanya di memiawku dan mengocoknya…..

ahhhhh…… ahhhhh…… ahhhhh…… ahhhhh……

g butuh waktu lama aku mencapai orgasme ku………

lega rasanya…… demikianlah salah satu petualanganku…..

Tentang omgermo

apalagi klo bukan germo. jadi germo itu asik looo hahahahaha....
Pos ini dipublikasikan di Eksibisi. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s