Tukang Sayur yang beruntung

Aku membuka lemari pakaian dan mengeluarkan sebuah bra hitam half cup yang sebenernya jika aku pakai membuat tetekku mau loncat keluar karena tertekan. Lalu juga sebuah celana dalam g string warna putih dan sebuah baju terusan model daster berbahan kaos yang jika aku pakai akan mencetak jelas seluruh tubuh aku karna menempel ketat di badanku , ditambah lagi bagian atasnya agak rendah lehernya dan hanya ada tali selebar 2 jari. Baju ini berwarna putih, membuatku kuatir akan mencetak jelas braku karena warnanya yang kontras.

Jam 9 aku masih belum keluar rumah, aku mematut diri di depan cermin. “mmmmm…. Ternyata seksi juga aku pake ini, tapi apa g papa ya ? apalagi bentar lagi tukang sayur dateng dan aku harus belanja buat masak”, pikirku dalam hati. Aku melihat di cermin tetekku yang bulat tercetak jelas dan samar-samar putingnya tercetak. Aku miringkan badan “Astaga !” ternyata efek pake celana dalam G-String yang tipis membuat pantatku bulat tercetak seolah tanpa CD. Aku memang gadis yang sexy dan hot…

Beberapa saat kemudian terdengar bunyi motor tukang sayur. “It’s my show !”, dalam hati. Mulanya aku gugup dan hampir g jadi keluar sampe tukang sayur memanggilku,”pesanan ikan bawalnya bu..”. Akupun keluar rumah dengan memantapkan langkah. Pak rahmat si tukang sayur sempat kaget dengan penampilanku dengan tetek membusung, puting samar menerawang. Untuk menghilangkan rasa malu campur seneng, campur sedikit horny aku tanya pak rahmat,”Kenapa pak kok bengong ? Mana pesanan ikan saya, bawa sayur kangkung g ?”. “Bbbawa bu… komplit seger-seger susunya eh maksud saya ikan sama sayurnya !“, jawab pak rahmat keceplosan. Aku sempet kaget juga dengar dia keceplosan susu segar, mungkin maksudnya tetek aku kali ya ? Setelah memasukkan belanjaan ke tas plastik, aku sengaja menaruh tas belanjaan sambil nungging membelakangi pak rahmat. “Puas lo liat pantat gue… ”, pikirku dalam hati. Ya ampun…. Kurasakan mulai basah nie memiaw.

Setelah membayar belanjaan dengan mendapat diskon, mungkin pak rahmat mau terima kasih dikasih vitamin pagi-pagi, pak rahmat minta ijin memakai toilet, mau buang air katanya. Namun aku melirik ke selangkangan pak rahmat ada “tongkat satpam” he.he.he dia kan tukang sayur kok bawa “tongkat satpam” ya ? Akupun mempersilahkan, sambil membawa belanjaan ke dapur aku melewati kamar mandi dan mendengar desahan pak rahmat menyebut-nyebut namaku. “ ohhh… montok susumu, bokongmu bahenol….. ohhhhhhh……”, begitu desahanya dengan bahasa kampungnya yang kental. Akupun mencoba mengintip dari celah pintu, yah maklum kamar mandiku g bisa ditutup rapat maklum perumahan murah. Aku sempat kaget aku melihat pak rahmat sedang mengocok tongkolnya yang gemuk dibungkus CD kotorku, dan dia sambil menciumi bra yang tadi tergantung di gantungan baju. Dan crot… tongkolnya mengeluarkan peju yang lumayan banyak hampir ke arahku. Dasar… awas kalo sampe bra dan cd ku rusak. Akupun kembali ke ruang tamu dan duduk santai pura-pura tidak tau. Sambil mengucapkan terima kasih pak rahmat sempat memujiku,” Permisi bu, o ya bu … Ibu cantik sekali pagi ini… kalo cantik gini tiap pagi saya kasih diskon dah…”, katanya dengan mata mesum. Diapun ngeloyor pergi….

Tentang omgermo

apalagi klo bukan germo. jadi germo itu asik looo hahahahaha....
Pos ini dipublikasikan di Eksibisi. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s